Diiklankan SuaraTribun

Diiklankan SuaraTribun

Iklan

Iklan

Naik Terus, Harga Karet di Kalbar Tembus Rp22.000 per Kilogram

SuaraTribun
3/04/2021, Maret 04, 2021 WIB Last Updated 2021-06-08T03:19:07Z
Ilustrasi kebun karet. (Bisnis.com)

Pontianak, SuaraTribun.com -- Komoditas ekspor unggulan yakni bahan olah karet (Bokar) di Kalbar terus mengalami kenaikan signifikan dan di tingkat pabrik saat ini mencapai Rp22.000 per kilogram.

“Mendekati akhir Februari 2021 harga bokar di tingkat pabrik dengan tingkat karet kering 100 persen naik signifikan, Januari harga Rp19.000 per kilogram dan kini menjadi Rp22.000 per kilogram. Ada kenaikan Rp3.000 per kilogram,” ujar Ketua Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo), Kalbar Jusdar di Pontianak, Jumat.

Ia menambahkan bahwa untuk harga karet di pasar global sendiri awal Januari hanya1,54 dolar AS  per kilogram SIR 20 dan saat ini sudah sekitar 1,75 dolar AS per kilogram SIR 20. 

Menurutnya bahwa ada kenaikan harga di Kalbar dan di dunia saat ini  karena ekonomi negara konsumen karet alam  yang mulai membaik. 

“Dengan baiknya ekonomi negara tujuan ekspor mendorong permintaan karet alam meningkat. Dengan  permintaan karet alam juga meningkat harga terdongkrak,” jelas dia.

Saat ini jelas dia suplai bahan baku ke pabrik di Kalbar sendiri masih tidak mencukupi. Dengan hal itu pabrik harus membeli Bokar dari luar provinsi seperti dari Kalteng, Lampung, Sumsel dan Bangka Belitung.

“Saat ini dari 16 pabrik karet yang ada di Kalbar, hanya 11 pabrik yang beroperasi dan 5 pabrik tidak beroperasi karena kekurangan bahan baku,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perkebunan Kalbar Heronimus Hero mengatakan bahwa strategi yang diterapkan dan transparansi harga yang dihadirkan pemerintah di tingkat pabrik memberikan gambaran harga di petani. Sehingga para tengkulak mulai tidak berani membeli harga yang rendah karena petani sudah mudah mengetahui harga terkini karet.

Hero menjelaskan dengan perbaikan tata niaga karet yang terus dimaksimalkan juga saat ini permintaan karet mulai terus naik sehingga harga ikut terdongkrak.

"Permintaan karet mulai membaik dan aktivitas ekonomi mulai kembali bergerak. Sehingga industri yang memerlukan karet mulai meningkatkan permintaan. Sehingga harga karet dunia mulai naik," kata dia.

Oleh: Antara
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Naik Terus, Harga Karet di Kalbar Tembus Rp22.000 per Kilogram

Terkini

Iklan

Close x